Jusman Dalle

Melihat dengan Jernih

  • Opini Kompas | IMF dan Malapraktik Diplomasi

    Jusman Dalle | Opini Harian Kompas Pemerintah memastikan bakal memberikan bantuan pinjaman kepada Dana Moneter Internasional (IMF) sebesar 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 9,4 triliun. Terkait komitmen Indonesia ini, Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan, IMF diharapkan tidak hanya menggunakan pinjaman ini untuk membantu negara-negara di Eropa, tetapi juga negara-negara di Asia dan Afrika.

  • Opini Republika | Urgensi Badan Haji

    Jusman Dalle - Opini Republika | Untuk mencapai tujuan pertama yaitu manfaat transformasi manajemen, Badan Haji yang nantinya bakal berfungsi sebagai eksekutor saja, merampingkan organisasi serta secara otomatis memotong rantai birokrasi bertingkat dan kompleks yang melibatkan banyak institusi. Badan Haji juga mengakhiri rezim monopoli kewenangan sebab Kemenag tinggal memegang satu fungsi, yaitu sebagai regulator sementara Komisi VIII DPR yang membawahi persoalan haji, berfungsi sebagai evaluator.

  • Profil Jusman Dalle

    Jusman juga menekuni digital marketing. Merancang dan membuat konten digital berupa tulisan (copywriter), visual dan audio visual untuk sejumlah perusahaan dan institusi skala nasional. Antara lain Partai Gerindra, Kedutaan Besar Jerman, Taksi Ekspress, Bank BTN, PLN, XL Axiata, Agung Podomoro Land, True Money, dll.

  • Plagiat Marwan Ja'far

    Aktivis Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Jusman Dalle berang setelah tulisannya diplagiat oleh Ketua Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Marwan Jafar. Berikut dugaan plagiat yang dilakukan Marwan sesuai dengan tulisan Jusman Dalle dalam opini yang diunggah okezone pada 25 Oktober 2011 lalu: http://news.okezone.com/read/2012/01/14/339/557120/inilah-dugaan-plagiat-yang-dilakukan-marwan

  • Rawan Pangan Negeri Pertanian

    Jusman Dalle - Opini Koran Tempo | Program revitalisasi sektor pertanian yang pernah dijanjikan sejak 2005 masih sebatas lip service. Infrastruktur irigasi rusak parah, jalanan di desa-desa basis pertanian pun belum memadai. Rencana pemerintah untuk membagikan tanah seluas 9,25 juta hektare juga baru sebatas “angin surga”.

22.8.17

Opini Koran Republika | Ledakan Ekonomi Digital

Opini Koran Republika
Tokopedia baru saja mencatat sejarah. Di usianya yang ke 8 tahun, marketplace karya anak bangsa itu memperoleh kucuran investasi dari Alibaba. Angkanya tidak main-main, raksasa ekonomi digital China itu menginjeksikan modal sebesar 1,1 miliar dolar Amerika. Nilai yang setara dengan 14,7 triliun rupiah. Seketika, Tokopedia jadi startup unicorn. Valuasinya meroket menembus angka keramat, 1 miliar dolar. 
Aksi korporasi Alibaba menambah rentetan ledakan ekonomi digital Indonesia. Injeksi modal Alibaba terhadap Tokopedia semakin mengukuhkan posisi dan peran penting Indonesia di kancah ekonomi digital dunia. Sekaligus membuka tabir mengenai cerahnya prospek industri ini. 
Share

21.8.17

Opini Harian Kontan | Tumpuan Baru Ekonomi Indonesia

Opini Koran Kontan
Jagat ekonomi digital tanah air kembali heboh. Kita terkesima oleh aksi Alibaba yang mengguyurkan modal jumbo. Adalah Tokopedia, startup lokal yang mendapat curahan dana segar sebesar 1,1 miliar USD atau setara 14,7 triliun rupiah. Meskipun bernilai fantastik, investasi itu hanya menempatkan raksasa ekonomi digital asal Negeri Tirai Bambu tersebut sebagai pemilik minoritas. Sebelumnya, memang sudah ada tidak kurang dari enam investor yang membenamkan modal ke Tokopedia.
Share

12.8.17

Opini Kontan : Jalan Terang Mobil Listrik


***
Pengembangan mobil listrik di Indonesia mendapat jalan terang. Pemerintah kompak memberikan dukungan. Mulai dari Presiden Joko Widodo, Wares Jusuf Kalla hingga beberapa kementrian terkait, senada bahwa Indonesia harus segera merealisasikan pengembangan mobil listrik dan mendorong industri mobil yang ramah lingkungan.
Sambutan menggembirakan tersebut langsung ditindaklanjuti dengan penyusunan rancangan aturan. Payungkebijakan tentang mobil listrik segera dirilis sebelum akhir tahun 2017. Bentuknya Peraturan Presiden (Perpres). Bocoran Perpres itu bahkan sudah beredar di media. Diantaranya berisistimulus bea masuk dan pajak penjualan barang mewah yang rendah. Ini merupakan kabar baik, karpet merah bagi importir dan produsen mobil listrik luar negeri.
Share

11.2.17

Eksklusivitas Customer Experience Ritel Trade Mall


Customer experience yang merupakan bagian dari service, tidak ada matinya. Di titik ini, ikatan dengan konsumen malah diciptakan.
Para futurologis dan pemerhati dunia manajemen, terutama di ranah ekonomi senada mengatakan bahwa saat ini dunia bisnis tengah masuk ke babak disruptive. Lanskap bisnis di hampir semua industri berubah secara ekstrem. Revolusi digital merupakan biang dari ledakan perubahan dunia ekonomi ini.

Siapa sangka, kejayaan Kodak dan Fuji Film tiba-tiba runtuh dengan kehadiran aplikasi fotografi seperti Instagram. Cukup dengan kamera smartphone berharga dua jutaan, siapapun kini dapat menghasilkan gambar artistik dengan memanfaatkan filter yang disiapkan gratis oleh Instagram.

Tahun 2016 ini, pembukuan keuntungan perusahaan transportasi macam Blue Bird dan Taksi Express merosot, bahkan merugi setelah Gojek, Uber dan Grab mengaspal. Incumben yang puluhan tahun menenggak nikmatnya profit besar nyaris tanpa pesaing tangguh, kini megap-megap karena kehadiran model bisnis baru yang tak pernah diperkirakan sebelumnya.

Dunia ritel barangkali yang paling kencang perubahannya. Ecommerce dengan berbagai jenis plaform meringsek, mengubah permainan bisnis ritel. Toko-toko offline harus menghadapi kenyataan bahwa masyarakat lambat laun hijrah ke platform online dalam memenuhi kebutuhan mereka sehari-hari.

Lapak di pasar, toko kelontong hingga pengrajin batik kini go online. Ibu-ibu dimanjakan dengan kehadiran aplikasi Happyfresh ketika butuh daging segar premium atau sayur organik untuk diolah di dapur. Anak-anak muda yang mengikuti trend fashion terkini, cukup menggerakkan ujung jari untuk memperoleh koleksi terbaru dari clothing line favorit mereka.

Apa lacur, tantangan bisnis saat ini bukan lagi kompetitor dari perusahaan atau produk sejenis. Tantangan paling keras justru datang dari dalam industri itu sendiri, yakni lanskap yang berubah. Jika tantangan bersumber dari kompetitor, strategi pricing atau packaging sudah cukup untuk menjaga market. Namun karena tantangannya berskala industri, maka strategi yang ditempuh pun mesti mengikuti ritme perubahan industri tersebut.

Dalam industri ritel yang mengalami digitalisasi, beberapa aspek tetap tak bisa terjamah oleh platform online sehingga posisi pemain offline bisa dikatakan tak terancam. Misalnya budaya tawar menawar, nongkrong setelah belanja, serta merasa dan mencoba pakaian yang akan dibeli, tak mungkin didapatkan secara online.

Kelebihan belanja di ritel offline sebagaimana disebutkan di atas, dalam dunia pemasaran popular disebut dengan customer experience. Yaitu pengalaman konsumen yang merupakan kristalisasi dari ikatan sentuhan dengan produsen (brand) sepanjang durasi relasi keduanya terjalin. Customer experience adalah jawaban atas ekspektasi yang dibawa oleh konsumen ketika mereka memutuskan membeli atau menggunakan sebuah produk.

Dalam bisnis ritel, skala customer experience sangat luas. Yang paling krusial tentu saja pada titik dimana konsumen dan brand saling bersentuhan atau berinteraksi secara langsung. Antara lain layanan pelanggan, front office hingga layanan purna jual untuk jenis produk tertentu.

Menjadi relevan ketika pemain ritel besar seperti PT. Agung Podomoro Land Tbk. yang membawahi lusinan pusat perbelanjaan mall dan trade mall, gencar melakukan inovasi untuk memperkuat customer experience.

Di lini bisnis trade mall (TM) yang memberdayakan Usaha Kecil Menengah, perusahaan properti ternama ini melakukan terobosan inovasi yang relevan untuk menjaring konsumen sekaligus mengokohkan loyalitas mereka. Di Trade Mall Thamrin City misalnya, selaku pengelola Agung Podomoro Land membuat Ladies Corner, yakni zona belanja khusus perempuan.

Ladies Corner ini menyasar captive market. Ceruk pasar khusus yang biasanya memiliki tingkat loyalitas tinggi. Maka berbagai fasilitas khusus untuk memudahkan dan memanjakan perempuan dapat dijumpai di Ladies Corner. Mulai dari ruang laktasi, lokasi parkir yang dekat, hingga tentu saja pilihan line butik yang sudah familiar bagi kaum perempuan. Ladies Corner TM Thamrin City, menyatu dengan Ladies Market yang menempati lokasi luas 500 meter di lantai Dasar Sisi Timur Blok D dan E.

Inovasi lain yang dilakukan dalam pengelolaan TM PT. Agung Podomoro Land Tbk adalah menyulap area TM Blok M Square sebagai hamparan wisata kuliner. Tepatnya di malam hari, ketika toko-toko yang menjual berbagai jenis fashion tutup, maka gantian para pemilik warung makan dengan aneka masakan khas nusantara yang menggelar kuliner.

TM Blok M Blok M Square menangkap merebaknya trend wisata kuliner dengan mengajak para pengusaha kuliner dari kalangan UKM untuk bergabung. Maka didesainlah tata letak dengan ditopang branding yang solid sehingga kuliner yang tadinya dipandang kurang berkelas, kini tampil dengan kemasan lebih meyakinkan bagi konsumen.

Inovasi TM Blok M Square mengintegrasikan wisata belanja dengan wisata kuliner, atau TM Thamrin City yang merawat captive market perempuan dalam satu payung brand, tidak mungkin terkejar oleh ritel virtual yang harus diakui miskin customer experience.

Promosi marathon Trade Mall Agung Podomoro Vaganza kemudian dikemas dengan undian berhadiah dalam periode bulanan dan doorprize di akhir masa promo pada 25 Februari tahun 2017 ini. Inovasi placement ladies corner di TM Thamrin City atau kuliner nusantara di TM Blok M Square serta berbagai inovasi yang mendahului TM Vaganza, merupakan rentetan peristiwa yang bagi konsumen memberikan pengalaman ekskulsif. Pengalaman yang tak mungkin diperoleh ketika belanja offline.

Maka ritel virtual yang kian marak justru malah membuat customers experience menjadi barang langka nan eksklusif. Akan datang satu masa dimana customer experience hanya dapat dinikmati di ritel offline.

Share

5.2.17

Inovasi Marathon Trade Mall APLN untuk Dominasi Ritel UKM


10 Trade Mall yang Dikelola Oleh Agung Podomoro Land

Dunia dilanda oleh gelombang e-commerce atau ekonomi digital. Satu persatu industri tergoncang oleh masuknya pemain baru yang tergolong usaha rintisan (start up). Uber, Go-Jek dan Grab mengoyak industri transportasi yang puluhan tahun dinikmati kejayaannya oleh pemain-pemain lama.

Di bidang akomodasi, AirBnB tiba-tiba muncul sebagai perusahaan dengan kamar “hotel terbanyak” yang mengalahkan merek raksasa macam Accor atau Hilton. Demikian pula di industri hiburan, jaringan tv on demand Netflix menguncang stasiun-stasiun TV yang menyajikan acara membosankan. Di segmen musik, Spotify sebagai layanan pemutar lagu online membuat stasiun-stasiun radio dan terutama perusahaan rekaman pasang kuda-kuda.
Share